Categories: teknologi

Pentingnya Teknologi Cloud Computing Era 5.0 Bagi Perguruan Tinggi SEVIMA

Published by
Admin
Share

Penulis: Wahiu Wijaya Widianto Kampus: Politeknik Indonusa Surakarta

Teknologi informasi dan komunikasi (TIK) atau information and communication technology (ICT) atau teknologi informasi dan komunikasi menjadi salah satu topik hangat di era 5.0 saat ini, yang berhubungan dengan komputasi awan. Teknologi komputasi awan dihadirkan sebagai upaya untuk mengatasi masalah keterbatasan penggunaan infrastruktur TIK yang sebelumnya dengan memungkinkan akses ke sumber daya dan aplikasi dari mana saja melalui internet secara real time. NIST mendefinisikan komputasi awan sebagai model akses jaringan sesuai permintaan yang nyaman untuk konfigurasi terpadu sumber daya komputasi (seperti jaringan, server, media penyimpanan, aplikasi, dan layanan) yang dapat dengan cepat disediakan dan dirilis dengan upaya manajemen atau interaksi minimal. . dengan penyedia layanan.

Implementasi komputasi awan menawarkan peluang baru dan tantangan baru bagi para profesional TIK. Keterampilan profesional TIK dapat digunakan secara langsung dalam penerapan teknologi cloud, tetapi di beberapa area lain keterampilan profesional perlu dikembangkan karena kebutuhan akan kemampuan beradaptasi yang lebih besar terhadap standar industri. Lingkungan komputasi awan. Beberapa "perusahaan besar" dunia seperti Google, Microsoft, IBM, Amazon, dll. telah menjelajahi teknologi komputasi awan, menginvestasikan jutaan dolar di dalamnya. Perusahaan menawarkan layanan cloud, sehingga sebagian besar kegiatan pemantauan, konfigurasi, integrasi, pengadaan infrastruktur perangkat keras dan perangkat lunak tidak lagi diperlukan karena akan dikelola oleh penyedia cloud, memaksimalkan manfaat komputasi awan, tidak lagi pengetahuan – point-to-point pengguna dan Konektivitas TI antar infrastruktur.

Meskipun telah banyak beredar informasi tentang manfaat penggunaan cloud computing, namun masih ada ketakutan para administrator TI perusahaan atau organisasi yang menerapkan cloud computing dalam bisnisnya, berdasarkan ketakutan bahwa mereka akan kehilangan kendali atas data mereka. Bisnis karena media penyimpanan data perusahaan disimpan di Internet, penyedia layanan komputasi awan, dan masalah interoperabilitas dan keamanan lainnya. Penyimpanan, media atau storage berbasis cloud saat ini banyak digunakan sebagai solusi pertukaran data dan informasi di lembaga penunjang tenaga kerja salah satunya Politeknik Indonusa Surakarta, cloud storage berbasis cloud sangat diperlukan karena banyak data dan informasi. Kegiatan sharing berlangsung secara digital, baik itu sharing data antara guru, civitas akademika, staf pembelajaran dan siswa. OwnCloud dinilai sangat cocok digunakan sebagai software open source untuk mengatasi masalah pertukaran data berbasis cloud computing karena merupakan website, aplikasi desktop dan aplikasi mobile yang memudahkan akses data bagi pengguna.

Politeknik Indonusa sendiri menggunakan teknologi cloud computing untuk kegiatan membaca dan diimplementasikan di SPMB, SIAKAD, PAYMENT, MBKM, TRACER dan aplikasi penunjang membaca lainnya.

Saat mengimplementasikan teknologi cloud, dibutuhkan sumber daya manusia dan sumber daya untuk memahami struktur cloud computing, seperti terlihat pada Gambar 1 di bawah ini.

Gambar 1. Struktur komputasi awan

Berdasarkan diagram di atas, ada lima fitur penting dari komputasi awan, yaitu:

  • Layanan mandiri berdasarkan permintaan. Konsumen secara sepihak dapat menentukan kekuatan pemrosesan seperti waktu server dan penyimpanan jaringan secara otomatis sesuai kebutuhan tanpa interaksi manusia dengan masing-masing penyedia layanan.
  • Akses jaringan yang luas. Kemampuan tersedia melalui jaringan dan diakses melalui mekanisme standar yang memperkenalkan penggunaan berbagai platform (misalnya, ponsel, tablet, laptop, dan workstation).
  • Pengelompokan aset. Pengumpulan sumber daya TI milik vendor untuk melayani klien virtual yang berbeda, dialokasikan secara dinamis dan berdasarkan permintaan konsumen. Ada rasa kemandirian geografis karena pelanggan biasanya tidak memiliki kendali atau pengetahuan tentang di mana sumber daya disediakan, tetapi dimungkinkan untuk menentukan lokasi di tingkat yang lebih tinggi (seperti negara, negara bagian, atau pusat data). Contoh sumber daya termasuk penyimpanan, pemrosesan, memori, bandwidth jaringan, dan mesin virtual.
  • Ketahanan yang cepat. Kapasitas dalam beberapa kasus dapat secara otomatis dialokasikan dan dilepaskan secara elastis untuk menghitung input dan output dengan cepat sesuai permintaan. Bagi konsumen, kapasitas yang tersedia biasanya tidak terbatas dan jumlahnya dapat berubah sewaktu-waktu.
  • Layanan Terukur. Sistem komputasi awan secara otomatis memantau dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya menggunakan kemampuan pengukuran multi-level berdasarkan jenis layanan (misalnya, penyimpanan, pemrosesan, bandwidth, dan akun pengguna aktif). Penggunaan sumber daya dapat dipantau, dikendalikan, dan dilaporkan dalam upaya memberikan transparansi kepada penyedia dan konsumen atas layanan yang digunakan.
  • Infrastruktur cloud adalah kombinasi dari dua atau lebih cloud (publik, privat, komunitas) yang masih merupakan entitas tunggal tetapi dibatasi oleh standar kepemilikan atau teknologi yang menggunakan portabilitas data dan aplikasi (mis., ledakan data). awan).

    Gambar 2. Konektivitas komputasi awan

    Perbedaan antara SaaS, PaaS dan IaaS dapat dilihat dari segi kontrol atau akuntabilitas yang dilakukan oleh penyedia layanan cloud dan pelanggan. Pada Gambar 3, menggambarkan tumpukan (lapisan) teknologi TI dari jaringan ke aplikasi. Ini menjelaskan penyedia layanan cloud mana yang menyediakan layanannya dan dari tingkat mana pelanggan mulai mengambil kendali dan tanggung jawab penuh atas tumpukan di atasnya.

    Gambar 3. Infrastruktur komputasi awan

    Mulai dengan benar, di SaaS, seluruh tumpukan adalah tanggung jawab penyedia layanan cloud. Konsumen sebenarnya hanya mengkonsumsi aplikasi yang diberikan. Di PaaS, penyedia layanan cloud bertanggung jawab untuk mengelola jaringan hingga runtime. Konsumen mengontrol dan bertanggung jawab untuk membuat aplikasi dan skema database. Di IaaS, penyedia layanan cloud bertanggung jawab atas koneksi antara jaringan dan virtualisasi. Konsumen mulai mengambil tanggung jawab untuk sistem operasi dan seterusnya. Sebagai perbandingan, gambar tersebut menunjukkan arsitektur on-premise (tanpa cloud) tradisional, yaitu semuanya ada di pusat data. Dalam hal ini, TI bertanggung jawab atas seluruh tumpukan dari jaringan ke aplikasi.

    Untuk "sebagian besar" organisasi yang ingin memaksimalkan proses manajemen konferensi organisasi mereka, biaya dukungan aplikasi konferensi agak menjadi masalah, karena Anda akan menemukan bahwa sekarang ada banyak pihak ketiga yang menyediakan dukungan untuk aplikasi konferensi. konferensi, tetapi mereka menemukan bahwa produk yang sesuai dengan karakter organisasi tidak mudah.

    Sevima.com adalah penyedia aplikasi pendukung konferensi yang lengkap, dapat dilihat di situs resmi mereka, beberapa fitur ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

    Gambar 4. Produk Sevima.com

    Fungsionalitas Sevima.com cukup lengkap, termasuk obrolan konsultasi untuk memfasilitasi pemilihan aplikasi jika entitas yang ingin beralih ke operasi manajemen menggunakan teknologi komputasi awan Sevima merasa bingung.

    Kenapa Sevima? Bagaimana dengan vendor/pihak ketiga lainnya? Selalu ada pilihan, tetapi kredibilitas perusahaan juga merupakan faktor yang menentukan pilihan. PT Sentra Vidya Utama (SEVIMA) adalah perusahaan yang bergerak di bidang Educational Technology (EdTech). Sejalan dengan etos #revolutionizingEducation SEVIMA, SEVIMA sebagai pelopor no. 1 di Indonesia, berkomitmen untuk menghadirkan solusi inovatif bagi dunia pendidikan Indonesia. Menyediakan platform pembelajaran terintegrasi untuk institusi pendidikan tinggi dan melayani lebih dari 700 universitas dengan total 2,5 juta pengguna.

    Organisasi yang akan menggunakan komputasi awan harus berpikir matang sebelum beralih ke jenis layanan yang disediakan oleh teknologi ini, tidak semua layanan harus digunakan sesuai permintaan, karena ada beberapa layanan yang akan lebih efisien jika dilakukan di tempat. Dengan menggabungkan kedua model tersebut, lebih banyak layanan dapat diberikan secara bersamaan (hybrid). Diperlukan persiapan infrastruktur yang baik, karena komputasi awan membutuhkan bandwidth internet yang cepat dan stabil agar dapat berfungsi dengan baik. Jika tidak bisa “berdandan”, Sevima menjadi pilihan alternatif implementasi transformasi teknologi di institusi pendidikan tinggi.

    Temukan Sevima

    SEVIMA adalah perusahaan Edutech (Teknologi Pendidikan) yang berkomitmen selama 18 tahun untuk memecahkan kompleksitas manajemen akademik di pendidikan tinggi (universitas, perguruan tinggi, institut, politeknik, akademi, dll.) dengan 99% keberhasilan implementasi untuk sistem informasi siAkadCloud.

    Deskripsi Cloud Computing dan Platform sebagai Layanan

    Published by
    Admin
    Tags: teknologi

    Recent Posts

    Paham 11 Fungsi & Aspek iIlmu Estetika Terbaik

    Kembali bersama Willoughers, Apakah pembaca Willough familiar dengan ilmu estetika. Kosakata Estetika kembali populer dengan… Read More

    3 months ago

    Hari Kesehatan Nasional Ke58 : Momentum Ingatkan Masyarakat Akan Kesehatan Sehat Negeriku Kementerian Kesehatan

    Jakarta, 8 November 2022 Hari Kesehatan Nasional (HKN) diperingati setiap tanggal 12 November. Kali ini,… Read More

    3 months ago

    3 Makanan Sehat Untuk Jaga Kesehatan Wanita Di Atas 40 Tahun Lifestyle

    3 NUTRISI SEHAT UNTUK WANITA DI ATAS 40 GAYA HIDUP SEHAT - Tujuan utama dari… Read More

    3 months ago

    Pentingnya Literasi Digital Hadapi Kecanggihan Teknologi ANTARA Kalimantan Barat

    Jakarta (Antara). Santi Indra Astuthi, Guru Besar Jurusan Komunikasi Universitas Islam Bangang, menekankan pentingnya literasi… Read More

    3 months ago

    Awal Mula Koalisi Pengusung Anies Hendak Deklarasi 10 November Hingga Batal Detik

    Jakarta - NasDem seharusnya mengumumkan aliansi dengan Partai Demokrat (PD) dan PKS besok, 10 November.… Read More

    3 months ago

    5 Tips Mengatasi Kecanduan Game Online Pada Anak CNN Indonesia

    Jakarta, CNN, Indonesia. Game online atau game yang menggunakan internet membuat ketagihan tidak hanya untuk… Read More

    3 months ago